Your Call

 

 

Your Call A Story By Jung Sherry

Standart disclaimer applied

Cast
: Seo Joo Hyun, Cho Kyuhyun

Genre : Romance

Cover by : Nurzaita Art

 

 

Your call
Baca lebih lanjut

Iklan

[Freelance] A Thousand Years 8

Maknae Couple Love Story

seokyu-11

“Cinta adalah sesuatu hal yang simple, ketika kita bisa melihat Ia bahagia, sekalipun tidak

bersama denganya dan rela melepas nya demi melihat senyuman nya” – Jung Sherry

Cover by Kartika hyunie 407

Type : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

And other cast

Genre : Romance

Disclaimer : FF ini murni hanya khayalan author belaka, Seohyun punya Seomates, Kyuhyun

punya SparKyu tapi SeoKyu punya kita para Wires *kibasrambut* tapi tolong jangan ada

yang ngebash cast yang ada disini ya, semata-mata Author cuman pinjem nama mereka aja,

maaf buat typo yang bertebaran~ Happy Reading all~

A Thousand Years 8

Seohyun mendorong pintu kedai kopi bernuansa klasik itu pelan, menimbul kan

lonceng di pintu itu berbunyi nyaring. Ia tersenyum pada pemilik kedai kopi , wanita paruh

baya yang mengenal Seohyun karena ia sering mampir kesini setelah kuliahnya usai.

Seohyun memilih kursi no 2 dari pojok belakang…

Lihat pos aslinya 3.808 kata lagi

[Freelance] A Thousand Years 7B

Maknae Couple Love Story

seokyu-11

“baiklah, kita mulai lagi semuanya dari awal, ayo semangat Cho Kyuhyun”—Kyuhyun Cho

Cover by Kartika hyunie 407

Type : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

And other cast

Genre : Romance

Disclaimer : FF ini murni hanya khayalan author belaka, Seohyun dan Kyuhyun punya kita

para Wires *kibasrambut* tapi tolong jangan ada yang ngebash cast yang ada disini ya,

semata-mata Author cuman pinjem nama mereka aja, maaf buat typo yang bertebaran~

Happy Reading all~

Seohyun melangkahkan kakinya pelan, membelah lautan orang pejalan kaki di Shibuya,

Ia menyentuh bibirnya, tempat dimana pria itu baru saja menciumnya beberapa saat

yang lalu. Seohyun mendongakan kepalanya keatas, bulan bersinar dengan terang diiringi

dengan hembusan angin malam penghujung musim gugur yang sejuk, membuat perasaanya

semakin baik. Seohyun kembali teringat beberapa jam yang lalu, saat pria bernama Cho

kyuhyun itu menyatakan cinta padanya

Ia bisa mengingat bagaimana jantungnya serasa memompa…

Lihat pos aslinya 3.167 kata lagi

[Freelance] A Thousand Years 7-A

Maknae Couple Love Story

seokyu-11

“baiklah, kita mulai lagi semuanya dari awal, ayo semangat Cho Kyuhyun”—Kyuhyun Cho

Cover by Kartika hyunie 407

Type : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

And other cast

Genre : Romance

Disclaimer : FF ini murni hanya khayalan author belaka, Seohyun dan Kyuhyun punya kita

para Wires, tapi tolong jangan ada yang ngebash cast yang ada disini, semata-mata Author

cuman pinjem nama mereka aja, maaf buat typo yang bertebaran , Happy Reading all~

 

 

Sebelumnya di A Thousand Years 6

“karena telah membuatmu khawatir, aku minta maaf Kyuhyun-ssi, tapi sungguh

aku—“ begitu saja, secara tiba-tiba Kyuhyun menarik tanganya membawa Seohyun kedalam

pelukanya, mata Seohyun melebar “kejadian tadi membuat hatiku masih tak tenang, bahkan

sampai saat ini Seohyun-ah, jadi aku mohon jangan seperti itu lagi, hatiku benar-benar

merasa tidak enak” desah Kyuhyun

A Thousand Years 7

Seohyun menutup pelan pintu dibelakangnya, ia dudukan dirinya…

Lihat pos aslinya 2.935 kata lagi

[Freelance] A Thousand Years 6

Maknae Couple Love Story

seokyu-11

Cover by Kartika hyunie 407

“Dia sudah milik gadis lain lain Seo Joo Hyun, sadarlah itu— Seo Joo Hyun

Type : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

And other cast

Genre : Romance

Disclaimer : saya hanya orang yang menulis ceritanya, sedangkan cast hanya pinjam nama,

saya sudah berusaha sebaik mungkin di part ini, jadi mohon apresiasinya ya readers deul

sekalian~

Sebelumnya di A Thousand Years 5

“kenapa kau selalu memikirkan orang lain Seo Joo Hyun, sekali-kali kau perlu

memikirkan dirimu sendiri, tangan mu sedang terluka, cepat masuklah, atau aku perlu

menggendongmu agar mau masuk kedalam mobilku?” ancam Kyuhyun

*A Thousand Years 6*

Seohyun menghenyakan badanya di ranjang tempat tidurnya, Ia angkat tanganya

melihat plester yang kini membungkus telunjuk kirinya, bibir yeoja itu mengembang

mengingat bagaimana namja itu mengkhawatirkanya dan tanpa banyak bicara langsung

mencari mini market terdekat mencari plester untuk mengobati lukanya.

Seohyun…

Lihat pos aslinya 3.022 kata lagi

[Freelance] A Thousand Years 5

Maknae Couple Love Story

seokyu-11

Cover by Kartika hyunie 407

“Dia sudah milik gadis lain lain Seo Joo Hyun, sadarlah itu— Seo Joo Hyun

Type: Chapter

Author : Jung Sherry

Cast: Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

Choi Sooyoung

Shim Changmin

Victoria Song

Genre : Romance,

Disclaimer : cerita dibawah ini 100% punya saya, Cast punya orang tua dan Tuhanya masing-
masing, komentar sangat ditunggu untuk penambah semangat Author buat kembali menulis
ff ribet ini disela kesibukan Ujian Nasional ~

Sebelumnya di A Thousand Years 4 :

Seohyun mengangguk kearah gadis berambut pirang itu, Qian gadis itu, membalas juga
mengagguk singkat, membuat Kyuhyun menoleh kebelakang kearah nya. “masuklah dulu,
nanti aku akan menyusul, pasti berat menggendongnya”. Seohyun meng-iyakan perintah
Kyuhyun, membalikan badan nya menuju apartemen Kyuhyun

*A Thousand Years 5*

Seohyun membelai rambut Eikichi yang kini telah ia baringkan dikamar. Ia perhatikan

wajah malaikat kecil itu “apa kau senang hari ini Eikichi kun?” tanya Seohyun setengah

Lihat pos aslinya 3.347 kata lagi

A Thousand Years 3

-A Thousand Years (3/?)-


Karena aku yakin Ia layak mendapat yeoja yang lebih baik dariku, karena itu aku putuskan untuk mundur— Seo Joo hyun

 

Type     : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast    : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

Choi Sooyoung

Shim Changmin

Victoria Song

Genre    : Romance,

Disclaimer : semua Cast author cuman pinjem, ceritanya punya author, jeongmal gomawo sekali lagi buat Kartika hyunie407 buat coverya,
http://diarykpopers.wordpress.com disana juga ada ff Seokyu, kereen-keren low ^^ oke deh, so this is A thousand years, Happy reading all
Baca lebih lanjut

A Thousand Years 2

-A Thousand Years (2/?)-


 

“Apa kau begitu sakit karena ku? sungguh.. aku tak mau membuatmu terluka lebih dalam, terluka karena ku..”

 

Type     : Chapter

Author : Jung Sherry

Cast    : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

Choi Sooyoung

Shim Changmin

Genre    : Romance,

Disclaimer : semua Cast author cuman pinjem, ceritanya punya author, jeongmal gomawo sekali lagi buat Kartika hyunie407 buat coverya,
http://diarykpopers.wordpress.com disana juga ada ff Seokyu, kereen-keren low ^^ oke deh, so this is A thousand years, Happy reading all

 

more

 

Kyuhyun tak tahu kenapa tiba-tiba lututnya terasa kaku melihat yeoja yang berdiri didepanya, yeoja berambut panjang sebahu itu membungkuk dalam kepadanya. Ada perasaan aneh yang menyergap hatinya saat melihat sekilas yeoja itu, sebelum akhirnya Ia sadar paman pemilik penginapan menyebutkan namanya, nama seorang gadis yang meninggalkanya 2 tahun lalu.

Kyuhyun tak bereaksi mendengar perkenalan singkat dari paman Jae Wook, begitu pula dengan yeoja yang saat ini ada dihadapannya, ia melihat yeoja itu langsung berbalik setelah menyapanya tadi. Selama sepersekian detik yang terdengar hanya bunyi hujan yang mulai semakin deras diluar, membuat suasana di ruangan terima tamu itu menjadi kikuk.

“ehem, kyuhyun-ssi mari aku antar ke kamarmu, aku yakin anda pasti ingin segera beristirahat” ujar paman Jae Wook, memecah keheningan diantara mereka “ah terimakasih, tapi anda tidak perlu berbicara formal seperti itu” jawab Kyuhyun, sudut matanya masih melihat gadis yang memunggunginya itu “baiklah lewat sini, ah istriku siapkan Beer juga ya, hari ini kita sedang menjamu keluarga” ucap paman Jaewook yang disambut anggukan oleh istrinya

-A Thousand Years-

Ditutupnya pintu kamar yang ia tempati bersama Sooyoung dengan gontai, dilihatnya Sooyoung tengah mengeringkan rambutnya dengan handuk. Sooyoung yang melihat sahabatnya itu duduk tak betenaga, langsung mencari tahu alasanya

“kau kenapa Hyunie? Apa kau sakit? Kau kehujanan tadi?” tanyanya,”aku mintakan teh hangat pada bibi ya hyunnie” Sooyoung melihat temanya itu dengan cemas, Seohyun menggelengkan kepalanya, ditatapnya wajah Sooyoung perlahan

“Youngie.. ayo pulang” Seohyun menatapnya dengan tatapan yang menyedihkan “Youngie, aku berjanji akan membersihkan apato (Apartment) kita selama 3 bulan penuh dan mentraktirmu makan, jadi bisakah kita kembali ke Tokyo besok?”

Sooyoung terdiam sejenak lalu ikut duduk diranjang Seohyun “kita bahkan belum satu hari disini Hyunie-ya, apa ada sesuatu hal yang terjadi? Bukankah kau tadi senang bersama paman dan bibi Changmin?”

“mereka sangat baik padaku, tidak bukan karena itu, ada sesuatu hal yang ahh, ayolah youngie..” Seohyun terus memohon pada Sooyoung, Sooyoung terdiam sejenak “tentu kita akan pulang Hyunie-ya, tapi tidak bisa sekarang,

maafkan aku, kita baru sampai, aku akan merasa tidak enak pada paman dan bibi Changmin yang sudah menyambut kita dengan begitu hangat, mereka pasti akan kecewa kalau kita pulang begitu saja” jelas Sooyoung sambil menggengam tangan Seohyun

Seohyun tertunduk, “‘benar, paman dan bibi sudah sangat baik kepadanya dan Sooyoung, tapi bagaimana dengan namja itu, oh ya Tuhan mengapa aku harus bertemu denganya sekarang“‘ batin Seohyun dalam hati

Dari pintu terdengar suara ketukan, Sooyoung bergegas membukakan pintunya Seohyun bisa mendengar suara Yoonhae ahjumma yang mengajak mereka untuk segera makan malam, Ia juga akan membuatkan secangkir ramuan herbal untuk seohyun, ketika Sooyoung menjelaskan bahwa Seohyun sedang tidak enak badan.

“Kau belum makan Hyunie-ya, bersihkan badanmu dulu, setelah itu ayo kita makan malam bersama” Seohyun hanya mengangguk lemah dan berjalan menuju kamar mandi

-A Thousand Years-

Sooyoung menoleh kebelakang, Seohyun masih berjalan dengan langkah gontai dibelakangnya, Ia menghela nafas, tidak tahu mengapa Seohyun tiba-tiba memaksa ingin kembali ke Tokyo, padahal beberapa waktu yang lalu Ia masih baik-baik saja.

Sooyoung memasuki ruangan makan keluarga Shim, masih dengan Seohyun berada dibelakangnya, diedarkan pandangannya ke penjuru ruang makan untuk mencari bibi, sampai Ia melihat namja jangkung tegap yang duduk disebelah paman, tidak, bukan Shim Changmin kekasihnya, melainkan namja lain,

“‘tunggu apa pandanganku mulai kabur sekarang? Batin Sooyoung, “‘namja itu Cho Kyuhyun bukan?”‘ Ia benar, tidak mungkin Ia salah, namja itu Cho Kyuhyun Ia adalah pria pertama, yang disukai oleh Seohyun,yep cinta pertama Seohyun.

Kyuhyun, pria itu adalah pria ajaib menurut Sooyoung, karena namja itulah yang berhasil mengalihkan Seohyun dari 3 hal wajib dalam kehidupanya; Goguma, si ubi yang menurut Seohyun makanan terenak didunia, keroro si kodok berlendir, dan Buku filsafat yang setebal kamus bahasa Mandarin

Sooyoung mengerti sekarang, Ia menoleh kebelakang “tidak papa kalau kau mau kembali kekamar mu Hyunie-ya, aku akan mengantarkan makananmu kekamar” Seohyun sudah akan menjawab ketika ada suara yang mendahuluinya

“loh memangnya kenapa harus makan dikamar? Bukankah makan bersama jauh lebih menyenangkan” sontak kedua yeoja cantik itu menoleh pada paman Jae Wook yang telah menyambut mereka, melihat kedua gadis itu tersenyum paman melanjutkan “ayo masuk.

“Nah Sooyoung-ah perkenalkan ini Cho Kyuhyun ssi, dia datang dari Seoul” Sooyoung tersenyum kaku padanya, begitu pula dengan Kyuhyun yang mengangguk singkat. Sedangkan Seohyun hanya tertunduk dan mengikuti dan duduk disebelah sahabatnya itu.

“jadi Sooyoung ah? Kapan rencananya kalian akan menikah?” tanya paman Jae wook. saat ini mereka masih menyantap puding buatan bibi. Sooyoung yang melahap puding ke 3 nya langsung tersedak oleh pertanyaan paman yang ringan tapi menembus jantung itu.

Seohyun segera menyodorkan segelas air putih pada Sooyoung yang wajahnya memerah sekarang “tentu saja segera paman, kalau paman mau menikahkan kami sekarang, tentu kami tak keberatan” jawab Changmin pura-pura polos. Sooyoung yang mendengarnya langsung menyemburkan air yang tadi diminumnya, sedangkan Seohyun dengan sigap memukul-mukul (?) punggung Sooyoung.

“Yaa, Shim Changmin kau harus memeperhatikan Sooyoung dengan baik, jangan hanya sibuk dengan pekerjaanmu saja” ujar bibi yang datang membawa beer dan minuman hangat “Apa sudah baikan? Ini bibi buatkan ramuan herbal setelah itu berisirahatlah” Seohyun tersenyum dan mengucapkan terimakasih padanya, dan tanpa disadarinya Kyuhyun sedang melihatnya, dengan tatapan yang.. entahlah tatapan sendu kalau buat author TT_TT

-A Thousand Years-

Keesokan paginya, Seohyun, setelah membersihkan dirinya memutuskan untuk jalan-jalan disekitar peternakan milik keluarga Shim, Ia akan berjalan menaiki bukit ketika ada suara yang memanggilnya “Seohyun ssi eotte? Sudah baikan?” bibi memanggilnya dari dalam kandang domba miliknya, dengan otomatis Seohyun membalikan langkahnya dan menghampiri bibi.

“ne, gamsahamnida ini berkat bibi, apa yang sedang bibi lakukan?” Tanya Seohyun “ah ini, domba yang masih kecil seperti ini, memang biasa minum susu” jawab bibi sambil mengerling kearah 3 anak domba dikandang kecil #ada kandang didalam kandang ==

“apa ahjumma melakukanya setiap hari?”tanya Seohyun lagi, ia terlihat gemas melihat anak domba itu yang menyesab susu dari botol yang diberikan oleh bibi ” #bayangin timmy di Shaun the Sheep

“2 hari sekali, biasanya paman dan bibi bergantian, dombanya sudah mulai banyak mungkin kami mulai butuh pegawai”Seohyun hanya mengangguk “ya ampuun” bibi berteriak membuat Seohyun kaget .

“aku lupa tadi mengukus Kalkun, Ya Tuhan, Seohyun ssi bisakah kau menggantikanku meminumkan susu ini? hanya tinggal 2 lagi, yang paling kecil dengan yang ini saja, bisa kan? Caranya seperti memkukan susu pada bayi, ah trimakasih” Bibi langsung menyodorkan domba unyu itu pada Seohyun dan langsung berlari kearah penginapan, membuat Seohyun tertawa melihatnya

“baiklah mari kita lihat, apa aku bisa merawatmu timmy” kata Seohyun dengan seenaknya menamai domba kecil itu, setelah menyodorkan kembali dot susu itu, Timmy langsung menghisapnya kembali, “‘kenapa liburanku disini penuh dengan domba sih?”batin Seohyun mengingat hari pertamanya kemarin

“apa segini sudah cukup ahjumma?” tanya seseorang darri pintu peternakan dan langsung menerobos masuk untuk menaruh jerami yang ia bawa “ahjumma sudah kembali ke penginapan” jawab Seohyun lirih,dan langsung kembali menghadap ke timmy,jantungnya berdegub tidak normal, berusaha tidak memandang namja itu.

“ooh…” tanpa Kyuhyun sadari ia mengusap-ngusap lehernya, pertanda Ia gugup sekarang. Selama sepersekian detik terjadi keheningan diantara mereka, sampai suara Kyuhyun memecah suasana “ee, apa.. kau butuh bantuan?” Seohyun menarik nafas, berusaha menetralkan degub jantungnya. “kau bisa memberikan susu pada domba itu” jawab Seohyun akhirnya

Dilihatnya Kyuhyun membawa(?) domba kecil itu, kini ia telah ada disamping Seohyun, bersama-sama mereka memberikan susu pada ke 2 domba itu dalam diam. “‘oh astaga, apa kau tidak bisa bersikap seperti biasa“‘ Seohyun merutuki jantungnya yang terus berdegup kencang.

Dan begitulah Seohyun dan Kyuhyun yang menghabiskan pertemuan pertama mereka selama beberapa tahun ini dengan diam, walaupun tentu saja ada banyak pertanyaan dibenak masing-masing dari mereka.

Setelah menutup pintu kandang domba, Seohyun menghela nafas, dilihatnya Kyuhyun telah berjalan mendahuluinya. Dilihatnya namja itu dengan tatapan getir, kemudian dengan langkah pelan ia menyusul Kyuhyun yang ada didepanya.

Seohyun berjalan dengan menunduk kebawah, entahlah, baginya Rumput dibawahnya lebih aman untuk ditatapnya dari pada namja yang ada didepanya itu. Seohyun masih melanjutkan langkahnya dalam diam ketika sebuah suara didepanya bertanya padanya “apa kau baik-baik saja?” Kyuhyun menoleh kebelakang,yang membuat Seohyun otomatis menghentikan langkahnya.

“kau.. bukanya tadi malam merasa tidak sehat?” tanyanya lagi “ahh?.. emm, nan Gwenchana”jawab Seohyun sambil tersenyum canggung, Kyuhyun hanya mengangguk singkat, untuk sejenak, seohyun bisa melihat wajah namja yang ada didepanya itu, dan menurut Seohyun, kyuhyun begitu kurus sekarang.. apakah ia makan tidak teratur? Apakah ia sangat sibuk sampai-sampai wajahnya begitu tirus? tanya Seohyun dalam hati

Suasana hening kembali menyelimuti mereka, masih dengan posisi yang sama; saling berhadapan satu sama lain, berusaha meneliti bagaimana keadaan masing-masing setelah beberapa tahun tahun tidak berjumpa.

Angin berhembus cukup kencang pagi itu. Seohyun menunduk, memegangi rambutnya yang tertiup angin musim gugur, pohon oak yang ada dikanan-kiri Seohyun kini mulai mengugurkan daun warna coklatnya. Menambah kesan syahdu (?) diantara Kyuhyun dan Seohyun

“Hei, kalian berdua” teriak seseorang dari kejauhan “sudah saatnya sarapan,ayoo” Seohyun dan Kyuhyun menoleh ke sumber suara, dilihatnya Changmin memakai celemek “Hyunnie-ya, kajja kita sarapan.. kau mau aku dan Changminie bertambah kurus” panggil Sooyoung yang sudah menyusul changmin.

dan akhirnya dengan kikuk Seohyun berjalan mendahului Kyuhyun, meninggalkan namja itu yang masih sibuk dengan pikiranya

-A Thousand Years-

“hyunie, aku mau memetik Jeruk dikebun milik paman dan bibi, mau ikut?” Seohyun berfikir sebentar, kemudian bertanya “dengan Changmin Sunbae?” “yap, dengan paman dan bibi juga, ayo pasti menyenangkan” ajaknya lagi,

Seohyun menggeleng “tidak ah, aku sudah berencana untuk jalan-jalan untuk didesa didekat sini” kata Seohyun sambil merapikan tempat tidurnya. “benarkah? Aah kau mau bertemu dengan Mr. Cho ya? baiklah sampaikan salam ku untuknya ya? Aisshh, ya kauu!! sakit tahu” ujar Sooyoung tepat ketika bantal Seohyun mengenai wajahnya

“baiklah, aku mengerti kenapa kau tak mau ikut dengan ku” ujar Sooyoung sambil berjalan kearah pintu, ia melanjutkan sambil tersenyum jail

“yiaah.. kau tenang saja, aku tak akan menggangumu kalau kalian ingin melepas rindu satu sama lain” Buaakk Seohyun melemparkan guling kearah temanya itu, dengan sigap Sooyoung menutup pintu sehingga terhindar dari guling maut Seohyun

“Selamat bersenang-Senang Hyunnie-ya” Sooyoung menjulurkan kepalanya dibalik pintu “YA! Awas kau Choi Sooyoung!” Teriak Seohyun, dari kejauhan Seohyun mendengar tawa puas dari Sahabatnya itu, yang kemudian sukses membuatnya mberengut

-A Thousand Years-

Seohyun melangkahkan kakinya dilorong penginapan menuju kamar yang ia tempati bersama Sooyoung, setelah dirasa cukup mendapat gambar yang diinginkan ia memutuskan untuk pulang ke penginapan, ia membenarkan letak kamera kado ulang tahun dari Sooyoung itu dibahunya. Dilihatnya Kyuhyun berjalan kearahnya, “baru pulang?” tanyanya “ne, kau sendiri?”Seohyun balik bertanya pelan

“Ne, aku baru sampai tadi” hening terjadi diantara mereka “eh kalau begitu aku akan kekamarku” kata Seohyun akhirnya, sedangkan Kyuhyun hanya mengerjapkan matanya sebelum akhirnya membiarkan Seohyun melewatinya

Kyuhyun melihat Seohyun sampai menghilang dibalik pintu kamarnya, ia tersenyum lemah sebelum akhirnya menuju kamarnya sendiri dan memutuskan untuk beristirahat sejenak

-A Thousand Years-

Seohyun terbangun mendengar deru angin diluar jendela “anginnya cukup kencang” kata seohyun pada dirinya sendiri ia segera bangkit dari ranjangnya, memutuskan untuk mandi, sekarang sudah jam 04.00 sore “mungkin sebentar lagi Sooyoung pulang” katanya lagi

Selesai mandi dan mengeringkan rambut Seohyun kembali duduk di ranjangnya, langit mulai gelap kelabu, bukan karena senja tapi mendung yang memang lebih gelap dari biasanya. gerimis mulai membasahi Langit okinawa saat itu.

Angin berhembus kencang, sebersit khawatir muncul dalam benak Seohyun “kenapa dia belum kembali” seohyun bertanya pada dirinya sendiri, ia mulai takut sekarang “braaak” * backsound geje* jendela kamar Seohyun menutup dengan keras akibat angin kencang tadi.

Buru-buru Seohyun menutup jendela kamarnya itu, ia sudah akan mengunci jendela kamarnya ketika suara petir dan kilat menyambar dari kejauhan TAAARZZZ , secara otomatis Seohyun jongkok (?) dan menutupi telinganya “aah ottohke” ujar Seohyun, ekspresi ketakutan terpeta jelas diwajahnya “youngiee.. kau dimana? ” desis Seohyun lagi

“TAAAAARZZ” petir kembali menggelegar diringi dengan kilat yang menyeramkan. Badan Seohyun bergetar, ia duduk dilantai kamarnya, meringkukkan badannya sambil menutupi telinganya. Dari kecil ia memang takut dengan petir dan kilat,disaat seperti ini biasanya Ia akan berlari kekamar sooyoung dan akan meringkuk bersamanya. Sekarang ketika ia sendirian, membuat semuanya tampak lebih menyeramkan

Suara petir dan angin yang kencang, dan derasnya hujan sore itu membuat dada Seohyun sesak, badan nya masih bergetar, ia menggigit bibir bawahnya berusaha untuk mengendalikan ketakutanya.

TAAAARR suara petir kembali terdengar, jendela kamarnya yang belum sempat ia tutup kembali terbuka. suara Hantaman jendela membuat Seohyun semakin takut. Kilat- kilat yang datang diiringi dengan gemuruh Halilintar memekik kan telinga.

Seohyun benar-benar ketakutan sekarang, satu butir air mata jatuh dipipi kirinya, ia menunduk, memeluk lututnya, merasa bersalah sempat melempar Sooyoung dengan Guling tadi.

sepasang tangan hangat menangkupkan tanganya ditelinga Seohyun, Seohyun mendongak, Cho kyuhyun sedang berjongkok dihadapanya menutupi telinganya, ada perasaan kelegaan luar biasa melihat sesosok namja itu dihadapanya.

Setetes air mata Seohyun kembali jatuh. Entah mengapa melihat namja dihadapanya itu membuat Seohyun malah ingin menangis.

“Jangan menangis, aku disini” bisik Kyuhyun lembut, dapat dirasakannya badan Seohyun gemetar hebat, dihapusnya air mata Seohyun dengan ibu jarinya “‘kenapa Kau begitu kurus Hyunie?”‘ batin Kyuhyun. Diamati gadis dihadapanya itu dengan perasaan yang tak menentu. “‘apakah kau baik-baik saja selama ini?”‘ batinya lagi

Saat itu Kyuhyun bisa melihat ekspresi ketakutan terpahat diwajah cantik yeoja itu. Punggung Seohyun bergetar menahan tangis. Kyuhyun mendesah, menimang-nimang apa yang akan ia lakukan. Akhirnya dengan segenap keberanian yang ia punya, ia genggam tangan gadis itu kemudian perlahan ia tarik Seohyun dalam pelukanya.

“aku disini Hyunie-ya, jangan takut” ujarnya Kyuhyun pelan sambil perlahan mengusap punggung Seohyun, Ia dapat merasakan pundaknya basah sekarang. Kyuhyun dapat mencium aroma Shampoo Seohyun dan wangi badannya. Sungguh, wangi inilah yang selama ini ia rindukan, wangi Seohyun, wangi yeoja yang sampai saat ini masih ia rindukan..

TBC

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 

Feels That’s Rain

Feel That’s Rain


 

Type     : Oneshoot

Author : Jung Sherry

Cast    : Seo Joo Hyun

Cho Kyuhyun

And other cast

Genre    : Romance    

Disclaimer : FF ini murni karangan Author yang terinpirasi dari berbagai kejadiaan yang berseliweran dalam hidup author belakangan plus beberapa tambahan dari novel-novel yang pernah author baca, No bash, Dont be a plagiat, Sorry for Typo’s. hargai karya author dengan komentar kalian ok?, Well, Happy Reading~

 

 

 

 

 

 

Musim gugur akan segera berlalu, hari ini mendung masih saja bergelayut manja dilangit kota Seoul, diiringi dengan gerimis hujan yang datang menyapa terlebih dahulu, seakan sedang berkomplot dengan awan kelabu untuk menutupi cerahnya sinar matahari pada pagi itu.

 

Seorang gadis kini tengah mengamati rintik hujan yang membasahi jendela kamarnya. Gadis berambut coklat lebat itu sudah duduk di depan jendelanya selama satu jam ini. Menyandarkan kepalanya pada jendela besar dikamarnya, tengah Mengamati hujan ringan yang tengah turun membasahi bumi.

 

Seo Joo Hyun, gadis yang tengah termenung itu menyentuh kaca jendela nya. musim gugur tahun ini sedikit terasa berbeda baginya. Ada sesuatu yang membuat terasa berbeda, berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Dan juga terasa sedikit lebih dingin dari musim gugur tahun lalu.

 

“benarkah kau tak mau ikut bersama kami Hyunie? Ayah dan ibuku pasti senang bertemu denganmu” Hyoyeon, salah satu Eonnie favoritnya melihat kearahnya. dia, Sunny dan Sooyoung memang berencana mengisi liburan mereka dengan jalan-jalan di Phuket dengan sunny yang mampir terlebih dahulu untuk singgah ke rumah hyoyeon.

 

“tidak Eonnie terimakasih, salam kan saja salam ku untuk paman dan bibi” jawab Seohyun pada teman sekamarnya itu.

 

“kau yakin tidak akan bosan di dorm sendiri?” kini giliran Sunny yang bertanya, gadis berperawakan mungil itu tengah merapikan kopernya dan Hyoyeon dikamarnya. Membuat kamar yang ia dan Hyoyeon tempati tadinya terlihat seperti hamparan bukit kain berwarna-warni.

 

“Jessica, yuri, Yoona sedang liburan bersma sekarang ke Jepang, Tiffany mengunjungi Rumah orang tua Taeyeon, Sooyoung akan bergabung dengan kami di Phuket setelah kami selesai mengunjungi rumah Hyoyeon, kau benar tak papa di dorm sendirian?” tanya Sunny lagi.

 

Seohyun mengangguk pelan “nan Gwenchana Eonnie-ya, aku tak papa sungguh, kalau Eomma dan appa sudah kembali dari liburan mereka aku akan pulang ke rumah, jadi kalian bersenang-senaglah, kata manajer oppa kita punya waktu liburan 10 hari kan? Kalian harus bersenag-senang”

 

“baiklah kalau begitu, aku akan meneleponmu besok, kau bisa menelepon manajer oppa jika butuh sesuatu, kami pergi Hyunie-ya, jaga dirimu” Hyoyeon memeluk dongsaeng terkecilnya itu, begitu pula dengan Sunny “kajja, Sunny-ya”

 

“kami berangkat Hyun-ah, ingat telpon manajer oppa jika terjadi sesuatu, mengerti” Seohyun tertawa kecil mendengar petuah yang diberikan Eonniedeul nya itu, mereka semua selalu begitu, sering mencemaskannya secara berlebihan.

 

Pintu kamar Seohyun berdebam tertutup, dari kejauhan Seohyun masih bisa mendengar ocehan ke 2 kakaknya di SNSD itu tentang rencana liburan mereka. Senyum terlukis diwajah ayu Seohyun saat mendengarnya. gadis itu menghela nafasnya panjang, kemudian kembali memandang rintik hujan yang masih setia membasahi jendela kacanya.

 

Feel That’s Rain

 

Seohyun menatap tak fokus acara tv yang ia tonton sekarang. Matanya memang memandang acara reality show komedi yang ditayangkan salah satu tv swasta itu. tapi jangankan tertawa, mengerti bahan guyonan Yoo Jae Suk sang pembawa acara saja Seohyun tidak.

 

Desahan nafas kembali keluar dari bibir Seohyun. Ia raih ponsel yang tergeletak disampingnya, kemudian mengecek tanggal di ponsel pintarnya itu. 11 September, hari dimana Seohyun dan pria itu memadu kasih *bahasanya* , hari dimana Seohyun resmi menjadi gadis dari pria itu 2 tahun yang lalu.

 

Beragam fikiran sedang berkecamuk dalam pikiran Seohyun sekarang. Hatinya sedang gundah, penyebabnya tentu saja pria itu, pria yang bahkan mungkin tak ingat kapan hari jadian mereka. Dan tak pernah memberinya kabar 8 bulan ini. Seohyun beranjak dari Sofa berwarna soft pink itu, berjalan menuju kamarnya dan Hyoyeon. Ia buka laci mejanya, mengambil buku catatanya.

 

Seohyun mengambil secarik kertas yang sengaja ia selipkan disana. Ia baca ulang isi surat yang telah ia tulis seminggu lalu itu. merasa puas dengan apa yang ia tulis, Seohyun pun melipat surat tersebut, kemudian memasukanya kedalam sebuah amplop. maknae dari Girls Generation itu terdiam sejenak. Menggigit bibir bawahnya cemas, menimang-nimang apakah yang ia lakukan ini benar atau tidak.

 

Setelah sekitar 5 menit berpikir, Seohyun memantapkan hatinya, gadis itu bangkit dari kursi meja tulis itu, mengambil Hoodie warna putih yang tergantung dilemari pakaian nya. gadis itu mengambil tas selempang Miu-miu favoritnya dan menyambar topi nya begitu saja, kemudian bergegas keluar dari apartemen yang sekaligus Dorm SNSD, mengurus sesuatu yang menjadi beban pikiranya akir-akir ini.

 

Feel That’s Rain

Menggunakan topi dan masker sebagai penyamaranya, Seohyun sedang melangkahkan kakinya disekitar Apgujong yang relatif sepi, hanya beberapa orang yang berseliweran disini, udara musim gugur yang dingin disertai gerimis membuat siapa saja akan lebih memeilih tinggal didalam rumah yang hangat.

 

sebuah kotak pos yang terletak di area pejalan kaki itu merupakan tujuan utama Seohyun keluar dari dormnya pada cuaca dingin seperti ini. Paling tidak, ia harus mengirimnya surat jika ia sendiri tidak bisa melihatnya. Entah pria itu akan membalas atau tidak, tapi Seohyun benar-benar ingin pria itu sadar jika diluar sana ada seorang gadis yang sedang menunggu kabarnya.

 

Surat itu sudah mendarat dengan empuk didasar kotak pos itu. Seohyun memandang kotak berwarna merah itu dengan hampa, berharap akan ada balasan dari pria yang tak memberinya kabar selama 8 bulan itu. Seohyun memindahkan letak payung yang melindunginya dari gerimis hujan itu ke tangan kanan nya. kemudian memutar tubuhnya,

cuaca hari ini benar-benar dingin. Ia ingin menghangatkan tubuhnya, datang ke restoran tempat biasa ia dan pria itu menghabiskan waktu santai mereka mungkin bukan pilihan yang buruk.

Feel That’s Rain

Sebuah restoran sederhana yang terletak di pinggiran apgujong merupakan restoran yang serinag ia dan pria itu kunjungi sebelumnya. Ketika itu mereka sering berkunjung untuk sekedar mengisi perut jika sedang keluar berdua. Seohyun dan pria itu sering memesan kimchi dengan sup pasta kacang disini. Masakan rumahan favorit pria itu.

 

restoran ini tidak berada di jalan utama, melainkan sebuah jalan kecil, membuatnya tidak terlalu ramai pengunjung. Hal itu menyebabkan Seohyun dan pria itu yang notabene adalah seorang bintang Hallyu star merasa nyaman jika tengah makan berdua.

 

Seohyun mendudukan dirinya ditempat biasa ia dan pria itu duduk. Ia menaruh tas berwarna putih miliknya dikursi disampingnya. Kemudian tersenyum ketika melihat bibi pemilik restoran berlari kecil menghampirinya.

 

“ommo Seohyun ssi! sudah lama kau tak kemari, apa jadwal padat yang membuatmu jadi jarang kemari?” Sang ahjumma pemilik restoran mendatangi tempat Seohyun duduk. “ne ahjumma, bagaimana kabar ahjumma?”

 

“ahjumma baik, Kau datang sendiri?” Ahjumma berambut keriting itu memandang kesekeliling seakan berharap ada seseorang yang akan menemani Seohyun “ahh, tentu saja kau sendiri, jadi apa kau merindukanya?” Seohyun terseyum malu mendengar pertanyaan menggoda si ahjumma pemilik restoran.

 

“kau tak usah kawatir, ia hanya pergi untuk sementara, ia pasti kembali padamu nanti. ah ya, pesanan seperti biasa kan? Soup pasta kacang, kimci dan dadar gulung pedas, tunggu sebentar ne?” Ahjumma itu lantas berbalik. Seohyun tersenyum memandang punggung ahjuma yang tampak bersemangat itu.

 

Tidak berapa lama kemudian pesanan Seohyun datang. Seohyun akan menyendok sup pasta kacangnya sampai ia mendengar suara pekik kan yeoja di samping meja tempatnya duduk. Perhatian Seohyun tersita pada sepasang kekasih itu dan tanpa sadar Seohyun pun ikut mendengar kan perbincangan mereka.

 

“kau ini, sudah kubilang kan makan nya hati-hati, sup nya masih panas hee jin-ah” pria yang ada di meja seberang itu berbicara dengan kekasihnya, mengambil lap kemudian membersihkan noda sup kepiting di bibir kekasihnya itu “apa masih panas? Mau aku tiupkan?” tanya laki-laki itu lagi, sang gadis menggeleng pelan kemudian tertawa pelan “aku suka melihatmu mengkawatirkan ku oppa”.

 

Seohyun sedikit tertegun mendengar percakapan sepasang kekasih disampingnya itu. Seohyun merasa sesuatu yang hampir sama pernah terjadi padanya.

 

FLASBACK

 

“ahh,” Seohyun berjengit saat sup pasta panas itu kacang masuk ke mulutnya

 

“wae Hyunn-ah?”

 

“suup-ahh-nya masih panas-ahh” Seohyun mendesah lidahnya terasa terbakar karena sup yang masih panas itu masuk begitu saja di mulutnya.

 

“kau tak papa?” tanya pria itu cemas

 

“kau ini, makan nya pelan-pelan saja, aku tak akan meninggalkan mu, sini aku tiupkan sup mu” pria itu mengambil alih mangkuk sup Seohyun, ia mengambil sesendok sup pasta kacang itu, meniupnya perlahan dan mengarahkan sendok itu ke Seohyun “jja,

makanlah sudah tidak panas~”

 

Seohyun tersenyum melihat tingkah laku dihadapanya itu, kemudian perlahan memakan sup yang di sodorkan (?) pria itu. Seohyun memperhatikan senyum laki-laki yang ada di hadapanya itu. memandang lekat wajah tampan pria nya itu.

 

“wae? Kenapa kau melihatku seperti itu?”

 

Seohyun tersenyum, “anii, hanya saja aku senang melihatmu mengkhawatirkan kan ku seperti itu” pria itu memandang tak percaya Seohyun yang tersenyum padanya “dasar kau ini, sini akan ku beri kau pelajaran” pria itu mencubit hidung Seohyun, Seohyun memekik pelan kemudian pria itu ganti mengacak rambutnya.

 

“ya, tuan Cho hentikan atau aku akan adukan ahjumma pemilik restoran” Seohyun pura-pura marah. Pria itu menghentikan mengacak rambut Seohyun menatap geli mata gadis nya itu kemudian tertawa bersama.

 

FLASBACK END

 

Seohyun mengerjapkan matanya, apa yang baru saja ia lihat mengingatkanya pada laki-laki itu. Seohyun menatap gundah sup dihadapanya, menarik nafasnya dalam-dalam kemudian perlahan ia meraih sendok dihadapanya dan mulai mencicipi sup pasta dihadapan nya itu

 

Feel That’s Rain

 

Dingin, itulah yang Seohyun rasakan saat ini, ia usap-usapkan ke dua tanganya, berharap akan menemui sedikit kehangatan setelahnya. Saat ini ia sedang duduk di sebuah bangku yang disediakan di sepanjang jalan di taman kota Seoul . Daun-daun berwarna kecoklatan mulai menanggalkan ranting pohonya, diiringi dengan Suasana dingin sehabis hujan yang mengguyur tadi Membuat suasana terasa semakin syahdu.

 

Seohyun menegeluarkan ponsel dari saku Hoodienya. Kemudian memasang Ear phone ditelinganya.

 

Di taman kota ini Seohyun dulu pernah mengukir kenangan indah dengan laki-laki itu. tempat pertama kali mereka berkencan, Seohyun masih ingat bagaimana ia menang saat mereka taruhan untuk balapan sepeda bersama. Walaupun Seohyun tahu pria itu sengaja mengalah untuknya, tapi ia begitu senang saat laki-laki yang dicintainya itu berdecak sebal saat ia dengan terpaksa mentraktir Seohyun es cream vanila kesukaan nya.

 

Setetes air mata jatuh dari pelupuk mata Seohyun saat sebuah lagu melantun di ear phone miliknya. Sebuah lagu berjudul The Way to Break up itu sukses membuatnya ingin menangis. Entahlah, Seohyun sendiri juga tidak mengerti, mengapa hanya dengan mendengarkan suara pria itu bernyanyi saja membuat hatinya merasa sesak.

 

Seohyun meneggelamkan muka pada telapak tangan nya cukup lama, dan terisak disana. Untunglah keadaan taman kota ini cukup sepi, jika tidak besok mungkin manajer oppanya akan menghabisi nya jika tiba-tiba ada sebuah berita yang memuat jika maknae dari SNSD sedang menangis ditaman kota Seoul sendirian.

 

Seohyun mengangkat wajah nya yang mulai sembab. Ia hapus air matanya cepat-cepat kemudian kembali bangkit berjalan.

 

Feel That’s Rain

Hari ini Seohyun sedang tak ingin berada di dorm, yah hanya itu setidaknya yang ia pahami. Waktu menunjukan pukul 04.00 sore, cuaca pun semakin dingin karena angin mulai ikut berhembus. Tapi hal itu tak menyurutkan niat gadis cantik bermarga Seo ini untuk kembali ke dormnya yang hangat dan nyaman. Mungkin saja berada diluar dengan awan mendung bisa mensejukan hati Seohyun yang tengah dilanda rindu?

 

Saat ini ia tengah berada di sebuah puncak bukit didaerah Hampyeong, sekitar 200 meter dibawah sana terdapat sebuah kuil yang biasa ramai saat hari-hari besar. Seohyun duduk bersila begitu saja di reremputan di puncak bukit itu, dari atas sini Seohyun bisa melihat pemandangan menabjubkan langit kota Seoul pada sore hari. Gedung-gedung pencakar langit bahkan terlihat tidak terlalu tinggi dari atas sini.

 

Entah mengapa kaki Seohyun membawanya kemari. Dulu ketika ia masih kecil, orang tuanya sering membawa nya kemari. Bukit tempat dimana Seohyun duduk saat ini adalah tempat yang ia temukan saat ia tersesat ketika masih kecil dulu. Dan entah sejak kapan Seohyun sering melangkahkan kakinya ke bukit tinggi ini jika hatinya tengah merasa tak nyaman.

 

Tidak ada yang tahu bukit ini sering Seohyun kunjungi. Sekalipun itu adalah Eonnie deulnya maupun orang tuanya, tidak ada satupun dari mereka yang tau tempat ini. Oh ya Seohyun lupa, pria itu tau mengenai tempat rahasianya ini.

 

Seohyun tersenyum pada diri nya sendiri. Mungkin, dari pada harus meratapi kerinduan yang ia rasakan untuk pria itu, lebih baik ia mengikuti saran Eonnie deulnya saja untuk pergi liburan bersama. Toh pria yang dirindukanya itu belum tentu mempunyai perasaan yang sama terhadapnya. Atau bahkan mungkin, pria itu sama sekali tak ingat kepadanya?

 

Ahh, atau bisa saja pria itu sedang kepincut dengan tentara wanita cantik disana.. Yahh, itu bisa saja terjadi.

 

Begitulah, ada banyak gerutuan dan pikiran negatif yang menyeruak di bibir dan hati Seohyun, gadis cantik itu mengambil kerikil yang ada disampingnya melemparnya ke bawah dengan tatapan sebal sambil berteriak kencang-kencang “Ya! Cho Kyuhyun kau pria yang menyebalkan!!”

 

Seohyun kembali melemparkan sebuah kerikil sejauh yang ia bisa “kenapa kau bahkan tak pernah mengirimi ku kabar? Kau sudah bosan dengan ku eoh?” teriak Seohyun lagi dengan keras. “atau diam-diam kau selingkuh dengan tentara wanita cantik disana?” Seohyun kembali berteriak.

 

Nafas Seohyun tersengal-sengal sekarang, berteriak seperti tadi membuatnya merasa sedikit lega. Mungkin karena ia tidak pernah menceritakan hal ini pada siapapun termasuk pada Yoona ataupun Hyoyeon. akan terdengar sedikit kekanak-kanakan menurut Seohyun jika ia menceritakan hal itu hanya gara-gara seorang pria bernama Cho Kyuhyun.

 

“aku merindukan mu.., tak tau kah kau itu?” Seohyun bertanya pada dirinya sendiri dengan suara lirih dan betapa kagetnya ia ketika ada suara lain yang menjawab pertanyaan nya itu. “arra, aku tahu itu” .

 

Seohyun kaget mendengar suara itu. tunggu, bukan kah ia sendiri disini? Saat ia kemari tak ada satupun pengunjung yang beribadah di kuil tadi. atau kah para biksu yang ada dikuil itu? tidak mungkin.. itu sama sekali tak masuk akal. Lalu siapa..?

 

“aku tahu kau merindukan ku Seohyun-ah” Seohyun terkesiap mendengar suara itu lagi. Suara bass yang begitu ia kenal. Seohyun memalingkan sedikit kepalanya ke kanan tanpa benar-benar menoleh ke sumber suara, dari sudut matanya ia bisa menangkap bayangan seorang pria bermantel panjang coklat berdiri sekitar 5 meter darinya.

 

Ketika Seohyun menyadari siapa pria yang tengah berdiri dibelakangnya itu, setitik air mata langsung meluncur di pelupuk mata Seohyun. Gadis itu cepat-cepat menghapus air matanya. Kemudian bangkit berdiri dari duduknya, untuk apa lagi jika tidak untuk menghadapi pria menyebalkan itu.

 

Cho Kyuhyun tengah berdiri dihadapan nya dengan senyum yang mengembang. Rambutnya yang dulu pelontos sedikit bertambah panjang dari terakir kali ia melihatnya saat pria itu akan masuk wamil. Pria itu kembali mensuguh kan senyumnya, membuat seluruh hatinya ikut bergejolak.

 

Semua perasaan kini bercampur jadi satu di benak Seohyun. Perasaan rindu, senang karena melihatnya kembali, dan marah semuanya ada di benak dan pikiran Seohyun saat ini. Seohyun tak bergerak di tempatnya. Hanya terdiam melihat pria yang berjarak 3 meter dihadapanya ini dengan tatapan yang sulit untuk didefinisikan.

 

Pria didepanya ini menggaruk tengkuk leher nya. memandang Seohyun dengan tatapan bersalah .

 

“maafkan aku Seohyun-ah aku—”

 

“kenapa kau tak pernah memberiku kabar?” Seohyun menyela nyaris berteriak, suaranya sedikit serak.

 

“maafkan aku—aku”

 

Seohyun kembali menyelanya “kau tau betapa aku mengkawatirkan mu? 8 bulan tanpa memberiku kabar sama sekali” Setetes air mata Seohyun jatuh tanpa bisa ia cegah. ” tak pernah memberiku surat atau apapun yang diperbolehkan untuk berkomunikasi disana, tak tau kah kau betapa aku mencemas—”

 

-Greep- Kyuhyun berjalan kearah Seohyun, menarik tangan Seohyun dan memeluk nya erat. Kyuhyun lebih mengeratkan pelukan nya saat Seohyun memberontak, gadis itu berusaha membebaskan pelukan Kyuhyun yang mengingkari punggungnya.

 

“Seohyun dengarkan aku—ya! Seo Joo hyun dengarkan aku!” Kyuhyun mengeraskan suaranya, masih berusaha menenangkan Seohyun yang memberontak dalam pelukan nya.

 

Seohyun otomatis berhenti mencoba menjauhkan tubuh namja yang tengah memeluknya ini. Dan terisak didada Kyuhyun. “Ku mohon dengarkan aku Hyunie-ya” Suara Kyuhyun melemah, pria itu mengelus perlahan punggung Seohyun yang kini bergetar dalam dekapan nya. “maafkan aku karena selama ini tak pernah menghubungi mu.. Tapi percayalah segala hal negatif yang kau pikirkan di kepala mu tak terjadi pada ku”

 

Seohyun mendongak kan kepalanya.” lalu kenapa kau tak pernah menghubungi ku? Leeteuk oppa setidaknya mengirimi Taeyeon Eonnie surat 2 bulan sekali, kenapa kau tak bisa melakukan itu walaupun hanya sekali”. Cecar Seohyun

 

Kyuhyun terseyum salah tingkah “aku tak pandai merangkai kata-kata kau tahu? Karena itu aku tidak mengirimi mu surat”

“pernah sekali aku akan mengirimi mu surat dan itu membuat kamar ku disana dipenuhi dengan sampah kertas yang aku remas, teman sekamar ku bahkan nyaris tahu jika kekasihku adalah Seohyun SNSD jika saja aku tak berkelit kepadanya” Seohyun memandang mata Kyuhyun lama, mencari kebohongan disana, tapi tak menemukanya.

 

“Seharusnya kau biarkan saja ia tahu aku kekasihmu, kalau itu yang membuatmu tak bisa menghubungi ku” gerutu Seohyun dengan suara yang sengau, kembali menundukan kepalanya kembali berhadapan dengan dada bidang Kyuhyun “berarti kau memaaf kan ku?” tanya Kyuhyun penuh harap pada Seohyun.

 

Seohyun memukul pelan dada Kyuhyun “tidak akan semudah itu”. Kyuhyun merengut mendengar jawaban Seohyun “yaa, aku bahkan mengambil cuti natal ku agar bisa menemuimu pada hari ini” ujar Kyuhyun tak terima.

 

“bagaimana denganku? Kau membuatku mengkawatirkan mu, merindukanmu bahkan menangis untuk mu selama 8 bulan ini” jawab Seohyun tak mau kalah. Seohyun mengerucutkan bibirnya “tanggal 11 September bahkan kurang dari 9 jam lagi akan berakhir, kau pikir kesalahan mu itu tidak fatal?”

 

Seohyun mendorong dada Kyuhyun pelan, melepaskan pelukan namja itu dari tubuhnya. Tapi tentu saja tidak akan semudah itu , belum sampai Seohyun membalikan badannya, Kyuhyun kembali meraih pergelangan tangan Seohyun, membawanya dalam pelukannya.

 

“apa kau kedinginan? Tangan mu dingin sekali hyunie-ya..” tanya Kyuhyun pada nya. Seohyun tak menjawab. Ia bisa mendengar jantung Kyuhyun yang berdetak kencang. Seohyun memejamkan matanya dan menyadari betapa ia merindukan degup kencang jantung Kyuhyun saat pria itu memeluknya.

 

“kau akan sakit jika begini terus” Kyuhyun mengeratkan pelukan nya pada punggung Seohyun. Pria itu Membungkus tubuh Seohyun dengan mantel Coklat panjang yang ia kenakan. Membuat mantel milik laki-laki itu menutupi tubuh mereka ber dua dengan sempurna.

.

Seohyun bisa merasakan detak jantungnya bekerja dua kali lipat saat ini. Membuat pipinya terasa panas sekarang.”bisa kah kau melepaskan ku? bagaimana kalau para biksu di kuil sana melihat kita?” ujar Seohyun cemas, gadis itu mulai menyadari dimana tempat ia berada akhirnya -_-

 

“tidak ada yang melihat kita” Seohyun bisa mendegar suara Kyuhyun dari samping kepala nya “pelatihan itu sangat melelahkan Hyunie-ya” ujarnya lagi “karena itulah aku memelukmu seperti ini, untuk mengisi ulang tenaga ku yang nyaris habis”. Seohyun tersenyum samar mendengarnya. Perlahan ia angkat ke dua tangan nya, membalas pelukan Kyuhyun.

 

Kedua orang itu masih terus bertahan dengan posisinya masing-masing. Sampai Kyuhyun melepaskan pelukan nya pada Seohyun pelan. pria itu menatap gadisnya dengan senyum yang mengembang.

 

“kajja, kita manfaatkan waktu 9 jam yang tersisa! kau pasti belum makan kan? Kau mau makan pasta kacang di tempat biasanya?” Kyuhyun mengenggam tangan Seohyun mengayun-ayunkan nya dengan ceria

 

“anii, siang tadi aku sudah makan disana”

 

Mereka berjalan beriringan. Kemudian Seohyun mendengar Kyuhyun melanjutkan “kalau begitu kita ke taman kota? Kita balapan bersepeda seperti waktu itu?” usul Kyuhyun lagi. “aku juga sudah kesana tadi, tapi ayo kita kesana sekarang” Seohyun berhenti berjalan saat tangan Kyuhyun menghentikan nya. membuat Seohyun menoleh kearah kyuhyun dengan tatapan penuh tanda tanya.

 

“Kau sudah makan di restoran itu, juga sudah ke taman tempat kita pertama kali kita kencan..”Kyuhyun mengerling jenaka ” kau pasti begitu merindukan ku ya Seo Joo Hyun?” ujar Kyuhyun dengan nada menggoda. Kontan hal itu membuat Seohyun cemberut.

 

“ya! Aku bahkan belum memaafkan mu tapi kau sudah mengoda ku” Seohyun lantas mencubit pinggang Kyuhyun keras-keras “kemari kau Cho Kyuhyun” . Kyuhyun tentu saja langsung sigap berlari menghindari gadis nya itu “ampuun Hyun-ah, aku tak akan mengulanginya lagi” mohon kyuhyun di sela tawanya.

 

“ya hentikan geli, Seohyun”

 

“tak akan ku maafkan kau Seo Joo hyun, kau harus membayarnya nanti” Kyuhyun ganti berteriak kearah yeoja yang telah berlari sambil tertawa mendahuluinya itu

 

begitulah~ akirnya terjadi peristiwa kejar-kejaran yang tak terhindarkan diantara mereka berdua. Seohyun sendiri merasa senang sekarang, meskipun tanggal jadian mereka akan berlalu sebentar lagi, tapi paling tidak sekarang ia tahu bahwa selama pelatihan wamil sama sekali tidak ada tentara wanita. Bahkan tidak ada wanita disana Jadi yah~ paling tidak ada yang perlu ia kawatirkan lagi sekarang..

END

Fict ini juga udah aku kirim di MCLS , ide nya dari temen saya yang elf, biang kalau kemungkinan Kyuhyun mungkin ikut wamil tapi di pelayanan Masyarakat, well, bener atau enggaknya just enjoy this fict. Karena saya sendiri jg nggak tahu, Okelah, terimakasih sudah mampir, tingalkan komen kalian ya?~~

 


 

Baca lebih lanjut